Asik! Babak Baru Pak Sofiandi Menyambut Hari Raya Lebaran

Asik! Babak Baru Pak Sofiandi Menyambut Hari Raya Lebaran

sekolahrelawan.com- Masih ingat bapak-bapak yang matanya luka karena disiram lem? Ya, pak Sofiandi! sekarang si bapak udah gantenggg pisan euyy abis didandanin sama temen-temen relawan.

Pondok Ranji Tangerang, terik mentari di kota industri ternyata panas banget! Hal serupa dirasakan juga sama pak Sofiandi, suasana yang super gerah memunculkan ide di kepala paksof, keliling-keliling asik juga katanya, dari pada kegerahan di dalem rumah mending ngadem di bawah poon deh.

Siang itu relawan Sekolah Relawan memang hendak berkunjung ke rumah pak Sofiandi, namun Tuhan mempertemukan kami di bawah kolong jembatan. Dari kejauhan kami meihat sosok pria paruh baya yang topinya tidak asing, terlihat agak kelelahan pria ini duduk agak merebahkan badannya. Ternyata eh ternyata, pria itu adalah Pak Sofiandi.

"Pak! baru aja kita mau ke rumah bapak lagi ngapain di sini?" tanya relawan

"Abis jalan-jalan, gerah banget terus bosen juga di dalem rumah. Mending jalan jalan eh ternyata saya kecapean di kolong aduh engap banget... Saya mikir pasti ada yang jemput nih eh taunya datang ini Ade Ade, tuh kan bener kata saya juga hehehe....”candaan khas pak sofiandi terlihat di awal perjumpaan kami."

“Ah kebetulan, kemon lah pak kita jalan jalan!” ajak Mayli salah satu relawan yang mendampingi pak Sofiandi dari awal dipertemukan saat matanya terluka

 “Mau kemana?” tanya pak Sofiandi lugu

“Jalan jalan aja... Ayoo.. hehehehe” seru Mayli

“yaudah ayo dah...” pak Sofiandi bersiap sambil mengambil topi kesayangannya yang sudah terlihat kusam.

Berjalanlah kami ke salah satu pusat perbelanjaan di dekat kediaman pak Sofiandi, bapak yang tadi keliling jalan kaki dan kepanasan sekarang paksof tinggal duduk aja di dalem mobil adeemm

“Bentar lagi kan mau lebaran nih, bapak di cukur yaa....” Mayli menawarkan

“Wah iyaa dah di cepak saya juga udah gerah banget ini emangnya ... “ curhat pak sofiandi

“Yaudah kita cukur dulu yaa pak biar ganteng...” tuntun Mayli dan kawan kawan menuju mesin cukur

“kalo ganteng mah dari dulu...” canda pak sofiandi

“hahahaha” relawan tertawa dibuatnya

Potong rambut pun berjalan dengan tenang terlihat pak Sofiandi yang kenikmatan saat dipijat-pijat di bagian kepalanya sampai nyaris ketiduran.


“Cukur rambut kumis udah sekarang kita nyari baju ya pak buat lebaran...” ajak Mayli kembali lalu di ikuti Eka dan Ijul yang juga nganter pak Sofiandi keliling mall

“wah yang item aja baju kokonya biar ga cepet kotor dah...” tawar pak sofiandi saat di berikan baju Kokok warna putih oleh Mayli

setelah membeli pakaian baju koko, celana, kaos untuk lebaran saatnya kembali ke rumah pak sofiandi



“duh cape bangat dah muter muter gini pusing mana lagi puasa ... Baru pertama ini saya masuk mall begini pusing banyak bet orang....” curhat pak sofiandi lagi. “yaa pak sekarang kita pulang yaa....” tuntun Eka ke mobil di parkiran.

Selama perjalanan pulang menuju rumahnya, pak Sofiandi terlihat sangat lelah, beberapa kali tertangkap sedang memejamkan matanya di tepi kaca mobil. Tak lama ia terlelap, sampailah kami di rumah pak Sofiandi, senda gurau masih kami lontarkan sebagai ucapan perpisahan.

“Saya mengucapkan maaf, saya udah ngerepotin dari awal pas di kolong sampai sekarang saya di ajak berobat biar sembuh sampai saya udah begini lagi, makasih banyak Ade Ade yang udah bantu saya makasih banyak semuanya.... Mudah mudahan panjang umur murah rejeki berkah yaa semuanya....” pak sofiandi berucap sebelum perpisahan sore itu.

Terimakasih sebanyak banyak pada kawan baik yang telah berdonasi untuk pak Sofiandi, setelah lebaran pek sofiandi akan menjalani operasi kataraknya mohon do'anya yaa kawan kawan semoga bapak bisa lekas sehat segar kembali, lalu selanjutnya masuk ke masa pemulihan ekonomi beliau melalui program Naik Pangkat yang rencananya mau diberdayakan dengan pembinaan usaha jadi penjual kopi seduh dengan gerobak sepedanya.


Oleh: Musa